Antrax Reported In Indonesia

Anthrax is endemic in several provinces in Indonesia, including West Java, Central Java,Yogyakarta, South Sulawesi, Central Sulawesi, Southeast Sulawesi, and East Nusa Tenggara. It appears that animal deaths may not be well reported at all and that human cases of anthrax are more likely to be reported to health providers. Human cases are known to act as sentinels for animal health providers for example information from researchers at Balitvet indicated that investigations into animal cases of anthrax may be initiated following awareness of human cases in a particular area.Anecdotal information indicates that while human cases may occur following exposure to environmental spores they are more likely to occur following one or more animal cases.

Human cases may therefore be considered as indirect indicators of recent animal cases and may offer an alternative measure of prevalence at the outbreak level that is less affected by underreporting though still offering little information on numbers of animals affected in any outbreak.Human cases may be more likely to occur in association with Islamic festivals (Eid ul-Fitr and Eid ul-Adha) when animals (commonly small ruminants) may be killed and eaten incommunity celebrations. There are limited data available on numbers of cases. Ministry of Agriculture data presented indicate that over a 5-year period there were 26 confirmed cases in West Nusa Tenggara and 14 in South Sulawesi.. Data reported from Ministry of Health on human cases of anthrax in West Java within thelast 10 years indicated outbreaks occurred in the districts of Purwakarta, Subang, Bekasi and Karawang (1996), Purwakarta, Subang and Karawang (1997), Purwakarta, Subang and Bekasi (1999), Purwakarta (2000),Bogor district (2001), and Boyolali (2011)

The outbreaks in Bogor district in 2001 occurred in association with Islamic festivals Eid ul-Fitr and Eid ul-Adha. Anthrax cases in Bogor district have fluctuated between 2001 and 2006 with a peak of 30 human cases occurring in 2004 with 9 fatalities in a family following consumption of animal meat. Testing performed at the Yogyakarta DIC for Anthrax appeared to be almost all devoted to serological testing to confirm presence of an immunological response to vaccination in healthy animals. In addition some tests were performed on soil samples to examine forpresence of spores though results were not observed for such tests. Results werepresented for samples taken from sheep, cattle and goats but appeared to indicate 100%response, presumably meaning that all tested animals had been effectively vaccinated.
Information from Denpasar DIC indicated that Bali was historically free of anthrax.
Effective control (based on vaccination) has been established in Lombok island (last case in 1989) in West Nusa Tenggara (NTB) while nearby Sumbawa island is associated withdiagnosed cases of anthrax on an annual basis. In East Nusa Tenggara (Nusa TenggaraTimur or NTT), control has been established on Timor island (last case in 2003) and Sumba island (last case in 1980) while Flores island remains an endemic problem with cases reported every year.

Information on human cases has also been obtained and presented:

• March 1999: At least one person died and 267 others have been hospitalised in a suspected anthrax outbreak in Indonesia’s eastern island of Flores after a meal of water buffalo. The buffalo had died suddenly and was then consumed. No confirmatory testing on the animal was performed.

• Feb 2001: Anthrax has infected 20 residents of Tajur Tapos hamlet in Hambalang subdistrict, Citeureup over the past month, 2 of whom have died. The local residents have been suffering from bleeding ulcers, which is identified as a specific symptom of anthrax, after reportedly eating either goat meat or beef.

• March 2002: A suspected anthrax outbreak was reported in several regencies in Central Java after one villager died in the town of Boyolali. Head of the provincial health office Krishnajaya reported that there had been at least 126 human cases of anthrax in the province, with 20 fatalities in the 1990-2001 period. At least 18 of the deaths were recorded in 1990 alone from 90 cases in Teras.

• August 2002: At a cattle-breeding farm in Bogor, West Java, 5 workers were infected with anthrax after being exposed to cow’s blood. The breeder said he slaughtered the cow after noticing it was sick and sold the meat at a local market.

• Jan 2003: 8 residents of Bima, West Nusa Tenggara (NTB) on the island of Sumbawa died last month after consuming goat meat allegedly infected with anthrax. A spokesperson from the Bogor health agency in West Java also confirmed that there were 7 residents in the Bogor area who were suffering anthrax after eating goat meatat a party held by their neighbour.

• Jan 2003: Promed mail reported summary statistics on human and animal cases of anthrax in Indonesia over several years with the comment that years where no data were reported did not mean that no cases had occurred but may equally have represented variability in reporting.

• Jan 2004: 3 residents of Pisang village, Karadenan subdistrict, in the Bogor district were confirmed to have been infected with anthrax. The 3 had been infected in Dec 2003, after consuming meat from a sick goat that was slaughtered for consumption. The infected man had refused to have the goat vaccinated against anthrax despite recommendations that livestock in the area be vaccinated every 6 months. The affected man was quoted as admitting that he slaughtered the sick goat and distributed the meat to 3 families, totalling 15 people. It was not clear whether the 12 others had fallen ill.

• October 2004: An anthrax outbreak caused by consuming goat meat or entrails, left 6 people dead (and other people affected) in the Bogor district.

• November 2004: Information from an anthrax outbreak on the island of Sumbawa, Indonesia indicated that about 22 cattle had died and that 6 human cases of cutaneous anthrax were being treated through the local health office.

• Nov 2005: An anthrax outbreak near Bogor, West Java claimed 6 lives and may have affected as many as 65 people. Ministry of Health officials reported that infected goat meat was the cause.

• Nov 2005: An anthrax outbreak was reported in Makassar (Ujungpadang) in which 29 cattle and water buffaloes died. There were 6 human cutaneous cases associated with the outbreak.

• Oct 2006: An anthrax epidemic was declared in Gowa, South Sulawesi, with cows in 3 villages reported by villagers to have been sick or dying and confirmation of anthrax following necropsy & sampling of some animals. Two possibly infected cows had been slaughtered before the disease was detected and their meat sold to the public.

• April 2007: An anthrax outbreak was reported in West Sumba resulting in 8 people dead from two villages. The deaths occurred after consuming beef. Health officials were treating 6 additional people and monitoring approximately 90 families in the 2 villages in the West Sumba regency, East Nusa Tenggara. The families had eaten the meat of cows and water buffaloes believed to have been infected.

• Feb 2011: 8 residents of Boyolali, Central Java after consuming and parting a carcass of bovine infectedby antrax

Vaccination is highly effective at controlling anthrax. There are two sources of vaccine: Pusat Veterinaria Farma or Pusvetma, a DGLS facility located in Surabaya; and a private pharmaceutical company in Bogor. The current recommendation is that all animals in endemic areas should be vaccinated every 6-mounths. The Sterne vaccine contains live, avirulent B. anthracis and may cause adverse reactions in some vaccinated animals. Reactions are relatively uncommon and mild in cattle and sheep but may be severe in goats, alpacas and horses.

There are a number of issues that appear to be interfering with vaccination of at-risk

animals:

• use of a modified live vaccine with a consequent witholding period before product (meat etc) from vaccinated animals can be sold

• requirement for repeated vaccination

• limited vaccine production capacity resulting in shortages of available vaccine

• post-vaccination reactions observed primarily in small ruminants (goats more than sheep) where vaccinated animals appear to show signs consistent with anaphylactic shock (shivering, ataxia, recumbency) and where a number of animals may die.

• other less serious post-vaccinal reactions including lumps and abscessation at vaccination sites

Reports of post-vaccinal reactions and deaths in goats (and to a lesser extent in sheep), were repeated by several people in discussion. Reviews of published literature did not identify any detailed scientific information on the topic of anaphylactic reaction in sheep and goats to the use of the anthrax vaccine though there was mention in the AUSVETPLAN manual on anthrax of the possibility of severe reactions to vaccination in goats, alpacas and horses and that enforcement of vaccination in these species therefore needed careful consideration. Anecdotal reports appear to be inferring that the adjuvant may be responsible for the reactions but there is no information to substantiate this report. There are apparently attempts to modify the vaccination protocol for small ruminants including the use of half-dose vaccine to try and eliminate the risk of post-vaccine reaction.

However, it is not known whether this might result in reduced vaccine efficacy. Culture stocks used for vaccine production are apparently based on seed cultures maintained over decades and there may have been changes in the properties of the seed cultures over this time. There appears to be a need for research into the current vaccine including immunogenicity and factors associated with risk of post-vaccinal reaction. Thereis also an opportunity to explore the development of a new vaccine that may be based on sub-unit technology and produce long-lasting immunity from a single injection with elimination of side effects. There may also be variable and even cyclical levels of awareness about anthrax, risks to health and methods of prevention. In response to an outbreak among animals and people the level of awareness and compliance with vaccination and other recommendations is reported to be high initially and then over time as cases are not reported awareness of anthrax declines, and high risk behaviours occur once again including refusal to vaccinate and killing and eating animals that may be sick due to anthrax or that have died suddenly.

A report from the Human Health Agency for Research and Development (2002) indicated that the coverage of anthrax vaccination for goat and sheep populations in the Bogor district increased from 12.6% to 66.3% in 2002, presumably in response to an outbreak and subsequent activity associated with awareness and vaccination campaigns. However, the level of protection in 2002 reached only 16%. The study also said that the community objected to the vaccination program conducted by the local livestock services office, because they thought the program was not economical and caused unexpected side effects such as sudden death, post vaccination shock and pustules at the injection site. These comments were supported by staff at DGLS (Jakarta), Balitvet and at DICs in Yogyakarta and Denpasar. People are commonly exposed to anthrax through dressing and eating animals that have died from anthrax and through handling skins and other animal products. In most cases DIC staff indicated that human cases are generally cutaneous and that people in anthrax affected regions are likely to recognise cutaneous anthrax and notify health  order to obtain treatment. In a small number of cases there was anecdotal mention of development of severe disease and fatality associated with anthrax, presumably due to high levels of exposure and development of pulmonary or systemic disease in people. Issues relevant to anthrax that were identified in the course of discussion and review of literature and other sources of information include:

• Contextual or adaptive research aiming to better understand why communities in endemic districts continue to suffer from human and animal cases of what is in many countries a very preventable disease. There are existing education and awareness programs with planned activities timed to coincide with high risk events such as Islamic festivals, an existing vaccination program for endemic areas, and variable levels of ante- and post-mortem inspection of animals killed for consumption. Improving prevention and control of this disease will require an ability to adapt these and other awareness measures to ensure they are effectively implemented within the context of the local communities in endemic districts.

• Investigation of the immunogenicity and side effects associated with the current vaccine.

• Development of a new anthrax vaccine based on sub-unit technology and producing a long-lasting immunity following a single vaccination with no side effects.

• Potential value of a rapid test that could be applied in the field to blood samples from a sick or dead animal in an attempt to diagnose or rule out the presence of anthrax.

Information and Communication Departement IVSA of Indonesia (PB IMAKAHI)

Fakta Dibalik Penetapan Kejadian Luar Biasa Antraks di Boyolali, Jawa Tengah

Antraks merupakan salah satu penyakit yang bersifat zoonotik ( Penyakit yang menulur dari hewan kemanusia), penyakit ini disebabkan oleh bakteri bukan virus pesepsi salah dimedia masa mengenai antraks adalah virus merupakan salah satu bentuk bahwa masyarakat Indonesia belum mengenal lebih jauh tentang bakteri ini. Antaks disebabkan oleh bakteri spesies Bacillus antracis.Dapat menyerang manusia dan hewan dalam bentuk akut maupun perakut, pada ruminansia (Sapi, Domba, dan Kambing) merupakan hewan yang paling rentan terkena antarks dan kejadianya pada hewan bersifat perakut yaitu ditandai dengan adanya kematian mendadak pada hewan tersebut ditandai dengan keluarnya darah berwarna kehitaman pada berbagai lubang alaminya.

Bakteri dapat menginfeksi dalam bentuk cutaneus, respirasi, digesti, dan meningitis , tetapi kejadianya pada manusia lebih banyak bersifat cutaneus yang disertai dengan lesi carbuncele yang ada di kulit dan bakteri ini mampu mebentuk spora pada kondisi yang tidak cukup untuk perkembang biaknya, dan baik membentuk spora ketika mendapatkan oksigen bebas, bakteri antraks menurut penelitian yang telah dilakukan mampu bertahan selama 60 tahun didalam tanah.

Di Indonesia kejadian antraks dilaporkan sejak tahun 1884 di daerah Telukbetung (sekarang: Bandar Lampung) menyerang kerbau, tahun 1885 di Buleleng (Bali), Rawas (Palembang) dan Lampung. Kemudian pada tahun 1886 di Banten, Padang Barat, Kalimantan Barat dan Timur, Roti, Krawang, Madura, Tapanuli, Palembang, Bengkulu dan Probolinggo (Mansjoer 1961). Kejadian antraks di peternakan sapi perah di Boyolali (1990) menunjukkan gejala penyakit yang tidak khas, baik di hewan maupun di manusia, sehingga didiagnosa sebagai penyakit lain. Setelah itu kejadian di Citeureup, Bogor pada tahun 2001 dan antraks pada burung unta di daerah Karawang, Jawa Barat, pada tahun 2002 menunjukkan bahwa daerah endemis antraks di Jawa Barat pada khususnya dan Indonesia pada umumnya masih tetap ada dan akan tetap merupakan ancaman bagi kesehatan ternak dan manusia. Dan saat ini muncul tahun 2011 di Boyolali, Jawa Tengah. Kejadian antraks yang berada di Boyalali bukanlah merupaka kejadian yang baru, karena pada waktu 1990 kejadian serupa sempat terjadi daerah Boyolali. Boyolali merupakan salah satu sentra peternakan yang besar di Indonesia.

Karena disana terdapat banyak peternakan sapi perah yang mengjhasilkan susu perah yang berkualitas lebih tepatnya di daerah Musuk dan Mojosongo, dan daerah inilah yang memberikan pasokan susu ke perusahaan besar pengelolahan susu . Selain itu Karanggede terdapat pasar hewan yang terbesar di Jawa Tengah dimana banyak hewan yang dipasok disana yang didatangkan dari berbagai wilayah di Jawa Tengah dan sekitarnya untuk diperdagangkan disana.

Tetapi sangat disayangkan ketika alur lalu lintas hewan yang berasal dari berbagai daerah disana hanya terdapat 2 petugas kesehatan hewan dari dinas pertanian setempat yang bekerja disana dan pengontrolan tentang kesehatan hewan disana tentunya terabaikan karena ketidak sediaan petugas medis veteriner.

Kejadian antraks baru – baru ini terjadi di daerah Karangmojo dan Simo, di Karangmojo terdapat satu sapi yang positive terserang antraks sedangkan di Simo ada satu ekor sapi dan satu ekor kambing yang positif antraks. Dan sejumlah 9 warga masyarakat di satu desa di daerah Karangmojo terjangkit antraks cutaneous berdasarkan hasil diagnosa Rumah Sakit YARSI yang berada di daerah Solo, Jawa tengah. Disinyalir oleh dinas peternakan setempat bahwa sapi yang terinfeksi antraks saat itu merupakan sapi PO (Peranakan Ongol) yang dibeli dari pasar hewan Karanggede yang berasal dari Sragen. Kemudian sapi yang beberapa hari tersebut beberapa hari menujukan gejala lesu, dan kemudian pada hari ke empat tiba – tiba sapi tersebut ambruk, dan oleh pemiliknya sapi tersebut disembelih dan kemudian dibagi – bagikan kepada seluruh warga di satu desa tersebut, hampir sekitar 80% warga di desa tersebut memakan daging sapi tersebut, dan 9 orang yang terinfeksi antraks merupakan orang yang melakukan parting bagian karkas sapi tersebut. Sebelumnya hanya 5 orang yang terinfeksi oleh bakteri antraks, tetapi bertambah 4 orang, sehingga jumlah total warga yang terserang antraks adalah 9 orang . Petugas peternakan disana telah melakasanakan vaksinasi ke ternak milik warga di daerah yang terancam bahaya tetapi banyak warga yang menolak untuk melakukan vaksin oleh petugas dinas peternakan setepat alasanya karena banyak warga yang mengeluhkan bahwa apabila hewan ternak mereka divaksinasi biasanya akan mati.


Oleh pemerintah setempat kejadian antraks ini dinyatakan sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB) berdasarkan hasil sampel tanah yang diambil di daerah Boyolali. Kejadian luar biasa dapat didefinisikan sebagai timbulnya atau meningkatnya kejadian kesakitan atau kematian yang bermakna secara epidemiologis pada suatu daerah dalam kurun waktu tertentu . Kriteria tentang Kejadian Luar Biasa mengacu pada Keputusan Dirjen No.451/91, tentang Pedoman Penyelidikan dan Penanggulangan Kejadian Luar Biasa. Menurut aturan itu, suatu kejadian dinyatakan luar biasa bila terdapat unsur:

  1. Timbulnya suatu penyakit menular yang sebelumnya tidak ada atau tidak dikenal
  2. Peningkatan kejadian penyakit/kematian terus-menerus selama 3 kurun waktu berturut-turut menurut jenis penyakitnya (jam, hari, minggu)
  3. Peningkatan kejadian penyakit/kematian 2 kali lipat atau lebih dibandingkan dengan periode sebelumnya (jam, hari, minggu, bulan, tahun).
  4. Jumlah penderita baru dalam satu bulan menunjukkan kenaikan 2 kali lipat atau lebih bila dibandingkan dengan angka rata-rata perbulan dalam tahun sebelumnya.

Yang menjadi sorotan adalah penetapan tentang status kejadian luar biasa oleh pemerintah Boyolali diangap kurang tepat untuk peternak disana karena selain menurunkan hasil pendapatan dari peternak yang ada disana karena harga daging dan hewan ternak disana sangat menurun tajam sesudah diberlakukanya ketetapan ini, padahal seperti yang kita ketahui bersama bahwa dalam departemen pertanian tidak mengenal kata kejadian luar biasa, dan yang mengeluarkan status daerah sebagai kejadian luar biasa adalah kementerian kesehatan, dalam departemen pertanian hanya berhak untuk mengumumkan sebuah penyakit yang berasal dari hewan dapat menular ke manusia (bersifat zoonotik) dan mengkordinasikan hal tersebut pada bagian kesehatan bukan pertanian. Karena ditetapkannya setatus kejadian luar biasa adalah kejadian yang berakibat kematian banyak terhadap manusia bukan kepada hewan.

Fakta lain yang mengukapkan bahwa kejadian tersebut belum layak untuk dijadikan kejadian luar biasa adalah pengambilan keputusan yang dilayangkan oleh Bupati Boyolali bahwa penetapan status antraks tersebut berdasarkan sample tanah yang diambil di Boyalali dan dinyatakan positive antraks oleh Balai Besar Veteriner, Wates. Kita ketahui bersama kejadian antraks di Boyolali bukan merupakan kejadian yang pertama kalinya karena diwaktu yang lalu wabah ini sudah merambah di wilayah Boyolali, dan tentunya dalam tanah masih menyisakan spora antraks, dan apabila diambli sampel tanah dari wilayah ini tentunya akan menunjukan hasil positive, sampel antraks seharusnya diambil dari organ hewan yang terjangkit antraks bukan berdasarkan spesimen tanah yang diambil.

Hal ini tentunya menjadi kajian kita bersama bahwa apakah penetapan kejadian luar biasa ini sudah tepat sasaran atau belum, seharusnya penetapan KLB mempertimbangkan berbagai unsur , tentunya penetapan KLB ini menimbulkan kontra produktif dikalangan masyarakat, apakah pemerintah menetapkan kejadian ini untuk melindungi masyarakat Boyolali dari kejadian endemik antraks, ataukah adakah hal lain dibalik penetapan status KLB tersebut, yang harus diperhatikan oleh pemerintah dalam pengambilan regulasi adalah pemerintah bukan melihat hal ini sebagai kepentingan pribadi atau golongan saja tetapi harus mempertimbangkan akibat bagi perekonomian masyarakat kecil di Boyolali, dan dalam pengambilan regulasi harus sesuai dengan birokrasi yang sesuai proseduralnya sehingga tidak menimbulkan banyak permasalahan dikemudian (AL).

Sumber :

1. Imron Rosyadi (Mahasiswa Koasistensi FKH UGM di daerah Boyolali, Jawa Tengah) dalam presentasi “Peran Mahasiswa Dalam Penangulangan Antraks” .Diskusi Antraks, Departemen Kastrat, Ikatan Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia. Pada 08 April 2011. Yogyakarta.

2. Alfarisa Nurrozi ( Asisten Laboratorium Mikrobiologi FKH UGM) dalam presentasi “Bakteri Antraks”. Diskusi Antraks, Departemen Kastrat, Ikatan Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia. Pada 08 April 2011. Yogyakarta

3. Data kunjugan Departemen Informasi dan Komunikasi IMAKAHI Cabang UGM di Balai Besar Veteriner, Wates. Pada 04 April 2011. Yogyakarta.

Ditulis Oleh : Hizriah Alief Jainudin

Departemen Informasi dan Komunikasi PB IMAKAHI masa bakti 2011 – 2012

Diskusi Peran Pemerintah dan Kontribusi Mahasiswa terhadap Penanganan Anthrax

Pada hari Jumat, 8 April 2010 Departemen Kajian Strategis IMAKAHI Cabang UGM mengadakan diskusi dengan tajuk “Peran Pemerintah dan Kontribusi Mahasiswa terhadap Penganganan Anthrax” bertempat di Ruang Seminar 2 gedung V4 FKH UGM. Diskusi ini bersifat terbuka, selain dihadiri pengurus IMAKAHI Cabang UGM, juga dihadiri oleh perwakilan PB IMAKAHI, BPI IMAKAHI, UKM di FKH UGM, ISMAPETI serta mahasiswa FKH UGM. Dalam diskusi ini dihadirkan 2 pembicara yaitu Alfarisa N. dan M. Imron Rosyadi.

Pembicara pertama, yaitu Alfarisa N, sekretaris jendral IMAKAHI periode 2010-2011 dan asisten laboratorium mikrobiologi. Dalam kesempatan ini beliau menyampaikan tentang Bacillus anthracis, yaitu bakteri penyebab penyakit anthrax, meliputi etiologi, penyebaran dan pathogenesisnya. Bakteri ini sesuai namanya, berbentuk batang, gram Data positif, tidak tahan terhadap suhu tinggi, mampu membentuk spora dan tidak tahan terhadap suhu tinggi. Untuk epidemologinya, data kasus antraks baik pada hewan (data Departemen Pertanian) maupun pada manusia (data Departemen Kesehatan) terutama sejak tahun 1965–2004 menunjukkan bahwa ada empat propinsi yang dapat dinyatakan sebagai daerah endemis antraks, di mana penyakit terjadi secara berulang dalam selang waktu tertentu. Keempat provinsi tersebut adalah Jawa Barat, Jawa Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Nusa Tenggara Timur (NTT). Beliau juga menyampaikan tentang penularan dari anthrax diantaranya : kontak langsung dengan spora anthrax (tanah, rumput, hewan sakit, darah, daging, dll), melalui kulit yang lesi, menkonsumsi hewan sakit dan sebagainya. Biasanya, yang menyerang manusia ada 3 bentuk yaitu gastrointestinal, cutaneus dan pernafasan.

Pembicara kedua adalah M.Imron Rosyadi, mahasiswa program profesi yang juga pernah menjabat sebagai Ketua BEM FKH UGM. Dalam forum ini, beliau mengawali dengan share pengalaman ketika menjadi mahasiswa koasistensi di Boyolali. Juga dipresentasikan tentang topografi wilayah Boyolali dengan kecamatan yang paling riskan terhadap anthrax. Disampaikan pula tentang potensi ternak di Boyolali yang luar biasa, meliputi sapi potong maupun sapi perah. Kejadian anthrax dianggap sebagai KLB oleh pemerintah. Namun sebelum itu perlu dipahami apa sebenarnya KLB itu. Untuk penanganan kasus anthrax juga dibumbui dengan aroma politik dan polemic pendanaan, tidak kalah dengan kasus lain yang sedang menjadi trend di negeri ini. Isu lain seperti pendapatan asli daerah dan pengawasan lalu lintas ternak juga harus dikritisi dan dibenahi jika ingin meminimalkan serangan anthrax.

Acara pun dilanjutkan dengan diskusi terbuka. Jika menitikberatkan tentang peran pemerintah, sebaiknya jangan terlalu memandang wabah sebagai sarana politisasi dan komersialisasi. Seperti tulisan sebelumnya, “penyakit tidak mengenal holiday dan public system”. Birokrasi yang terlalu berbelit-belit serta transparansi sekali lagi harus benar-benar dibenahi. Penempatan kepala departemen beserta stafnya di dinas terkait juga harus sesuai dengan bidangnya. Intinya adalah harus dilakukan pembenahan secara internal dari dalam tubuh pemerintah, dalam hal ini pemerintah daerah pada khususnya. Jangan terlalu munafik dengan mengedepankan aroma politik dan uang. Perlu dianggarkan pula dalam APBD yaitu dana untuk wabah, terutama untuk daerah endemic anthrax. Jangan sampai daerah dengan potensi ternak yang baik harus menjadi korban dari invasi anthrax yang merugikan baik dari segi kesehatan maupun sosial ekonomi.

Tentang peran mahasiswa, harus benar-benar mengoptimalisasi peran sebagai jembatan penghubung antara pemerintah dan masyarakat. Bentuknya di antara lain kampanye, aksi simpatik, edukasi dengan bekerjasama dengan dinas terkait. Langkah konkretnya seperti pembentukan FMTZ (Forum Mahasiswa Tanggap Zoonosis), relawan zoonosis, pusat studi zoonosis dan forum-forum lain yang dapat membantu pemerintah dan masyarakat melawan invasi zoonosis.

Viva veteriner!!!

Ditulis oleh Ananda Tiarasani Departemen Informasi dan Komunikasi IMAKAHI cabang UGM

MUKERNAS IMAKAHI : Satu Langkah PB IMAKAHI Menjadi Lebih Baik

Bogor – Pada tanggal 26 Maret 2011 lalu bertempat di Ciampea, Bogor, Jawa Barat. Ikatan Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia (IMAKAHI) mengadakan musyawarah kerja nasional . Dalam acara mukernas ini diawali dengan rapat mengenai BPI . Hasil yang didapat dalam rapat ini adalah  tentang mekanisme budgeting BPI tidak sama dengan badan legislatif fakultas (DPM/Senat), dimana BPI hanya sebagai auditor yang berhak tau asal dan penggunaan dana. Controling BPI dilakukan 3 bulan sekali. BPI mengirimkan draft percab, SOP PB-PC ke masing-masing PC 2 minggu setelah mukernas untuk dibahas di masing-masing PC kemudian diserahkan kembali ke BPI maksimal pertengahan Mei.

Kemudian selanjutnya dilanjutkan dengan diskusi mengenai pembentukan assosiasi minat profesi .PB IMAKAHI  berencana membentuk Departemen Asosiasi Minat Profesi yang bertujuan untuk memfasilitasi kolega calon dokter hewan yang tergabung dalam HIMPRO/KMPV di masing-masing Universitas dalam hal networking, peningkatan peran aktif skala nasional dan internasional, serta sebagai wadah penyampaian dan penyebaran informasi. Tetapi dalam diskusi pembentukan Asosiasi Minat Profesi tidak disetujui forum mukernas. Forum-forum nasional (chelonia, lovepetsnia) dan KMPV/HIMPRO hanya sebagai mitra kerja dari IMAKAHI. Intinya dari forum manapun itu, semuanya tetap satu, Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia.

Selin itu dipaparkan pula visi dan misi PB IMAKAHI masa bakti 2011 – 2012 diantaranya adalah pemerataan pemberlakuan percab (peraturan cabang) yang merupakan ejawantah dari AD/ART IMAKAHI berupa poin-poin umum, yang diberikan oleh BPI ke masing-masing cabang. Pemanfaatan kembali media-media untuk mengangkat eksistensi dan nama besar IMAKAHI agar benar-benar terasa keberadaan IMAKAHI dalam penyikapan terhadap isu-isu seputar dunia veteriner. Serta peningkatan peran IMAKAHI terhadap masyarakat sebagai wujud pengabdian terhadap masyarakat, dan turut berpartisipasi dalam ajang internasional.

Dalam MUKERNAS dipaparkan pula tentang struktur BPH PB IMAKAHI 2011 dengan ketua Umum  Herinda Pertiwi (UNAIR), Sekertaris Jendral  M. Sahar Firdaus. Pjt (UGM), Departemen Informasi dan Komunikasi Hizriah Alief Jainudin (UGM), Departemen Kesekertariatan dan Administra Galuh Pawestri Prameswari (UB), Departemen Kajian dan Strategi  Amrullah Alhaq (UNAIR), Departemen Pengabdian Masyarakat dan Kesejahteraan Masyarakat Muhammad Hartanto Yusufa (UB), Departemen Public and Relationship Rama Arge Frismana (UNAIR).

Dengan adanya Musyawarah Kerja Nasional ini harapanya segala sesuatu yang dicita – citakan IMAKAHI dapat terwujud, sehingga tujuan atas dibentuknya IMAKAHI selalu terjaga dan tersampaikan dari generasi ke generasi  (AL).

Ditulis Oleh  : Hizriah Alief Jainudin

Departemen Komunikasi dan Informasi PB IMAKAHI masa bakti 2011 -2012

Lebih Mengenal Antrax, IMAKAHI Mengadakan Kunjungan Ke BBVet Wates

Yogyakarta -04/04/2001 . Senin lalu Departemen Informasi dan Komunikasi Ikatan Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia (IMAKAHI) Cabang UGM menggadakan kunjungan ke Balai Besar Veteriner Wates, dan disana IMAKAHI mewadahi mahasiswa untuk lebih mengenal antrax yang kejadianya sedang hangat dibicarakan oleh media masa saat ini . Anthrax merupakan salah satu penyakit yang  bersifat zoonotik & menimbulkan kerugian ekonomi yang besar (kematian ternak tinggi, tenaga kerja kurang, persediaan daging dan kulit menurun ).Menurut dokter Putut bagian kesehatan masyarakat BBVet Wates  sejak tahun 1998 anthrax dimasukkan ke dalam kelompok Penyakit Hewan Menular Strategis oleh Badan Kesehatan Hewan Nasional. Anthrax dikelompokkan ke dalam penyakit hewan List B oleh OIE (Office International des Epizooties / Badan Kesehatan Hewan Dunia) karena merupakan penyakit menular penting.

Penyakit yang disebabkan oleh Bacillus antrhracis ini bisa menginfeksi hewan dan atau manusia, dengan tipe gastrointestinal, cutaneus dan inhalasional. Daerah endemic anthrax di Indonesia sebagian besar terletak  di daerah Jawa Tengah meliputi Boyolali, Tengaran, Ampel, sampai ke Sragen. Anthrax disebut sebagai “born soil disease” karena sporanya dapat bertahan hidup di tanah sampai 100 tahun. Jadi, jika akhir-akhir ini terjadi kembali outbreak anthrax seperti yang terjadi di Boyolali, hal ini disebut juga dengan “terror biologis yang terbarukan”. Jadi, perlu diwaspadai jika ada ternak yang mati mendadak di daerah-daerah kantong anthax tersebut. Oleh karena itu, pemberantasan anthrax hanya dapat dilakukan dengan status excellent control (kendali prima) dimana angka kejadian mendekati nol.

Kesalahan prosedur yang terjadi dapat membantu persebaran anthrax itu sendiri. Misal bangkai korban yang dinekropsi, B.anthracis akan bersentuhan dengan udara luar dan berubah menjadi bentuk spora. Spora inilah yang menjadi terror yang patut diwaspadai.  Menurut SOP, korban antrax harus dikubur di tanah dengan kedalaman 2 meter dan di atasnya diberi kapur gamping, serta jauh dari area pemukiman penduduk.

Pengendalian anthrax dapat dilakukan dengan pendekatan holistic : vaksin diimbangi terapi, desinfeksi, menumbuhkan public awareness dengan cara KIE (komunikasi, informasi, edukasi), check point di pos lalu lintas ternak serta inovasi yang muncul (tetapi belum dilaksanakan) adalah penataan ulang transaksi bisnis ternak. Vaksinasi untuk menghindari penularan di suatu populasi cukup 70% dengan random sampling, namun di relita karena sulit untuk melakukan random sampling, akhirnya ditambah menjadi 80-90% dari total populasi. Untuk ternak  bunting, vaksinasi dilakukan 3 minggu setelah melahirkan. Penyakit antraks merupakan penyakit yang sangat berbahaya karena bisa tahan dalam waktu yang lama di lingkungan, oleh sebab itu pengendalin penyakit ini agar tidak menyebar kelingkungan sangatlah penting .

Ditambahkan oleh dokter putut bahwa “Intinya, penanganan serta pengendalian antrax tergantung kepada pemerintah daerah. Dan yang paling utama : Penyakit menular tidak mengenal holiday dan budget system”

Ditulis Oleh Ananda Tiarasani Departemen Informasi dan Komunikasi PC IMAKAHI UGM


PESAWAT UB

Badan Eksekutif Mahasiswa Program Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya, hari ini 2 April 2011 melaksanakan Pengabdian Masyarakat dengan Judul Pendidikan Kesejahteraan Hewan Untuk Masyarakat (PESAWAT) dengan tema “Pendidikan Kemanusian Untuk Anak Sekolah Dasar dengan Pengenalan dan Pemahaman Tentang Kesejahteraan Hewan” kepada siswa kelas 4 sekolah dasar di SDN Dinoyo II Malang, SDN Ketawang Gede I Malang dan SD Brawijaya Malang. Acara yang dimulai dengan persiapan dan briefing di gazebo PKH-UB pada pukul 6.30 WIB kemudian panitia dan volunteer yang berjumlah sekitar 25 disebar ke tiga sekolah tersebut. Kehadiran kami di sekolah disambut dengan luar biasa oleh Kepala sekolah dan guru serta para siswa kelas 4. Acara yang kami konsep yaitu sosialisasi kesejahteraan hewan melalui pemutaran video mengenai pengenalan dan pemahaman tentang hewan berjalan dengan sangat baik. Para siswa kelas 4 sangat antusias ketika kami menginisiasi mereka untuk menceritakan hewan peliharaannya serta pemahaman mereka mengenai kesejahteraan hewan. Doa dan pembagian hadiah bagi para siswa yang berpartisipasi aktif serta stiker menutup acara ini. Acara ini diharapkan tidak berhenti sampai disini, namun menjadi agenda kami para calon dokter hewan untuk mensosialisaikan kesejahteraan hewan pada masyarakat. Viva Veteriner. (ps)

Departemen Pengabdian Masyarakat dan Kesejahteraan Mahasiswa PB IMAKAHI Masa Bakti 2011-2012

SEJARAH IKATAN MAHASISWA KEDOKTERAN HEWAN INDONESIA (IMAKAHI) PERIODE IMKHI, DAN AWAL ISMAKAHI

Masa Awal IMKHI

Sebelumnya adanya IMAKAHI dan  ISMAKAHI telah lebih dulu dengan nama IMKHI ( Ikatan Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia) yang lahir 1972 di Munarjati Lawang, Jawa Timur dan PMKHI (Persatuan Mahasiswa kedokteran Hewan Indonesia) yang hanya ada di Yogyakarta. Pada akhir 1969 telah ada keinginan untuk membentuk ikatan kerjasama antara mahasiswa kedokteran hewan yang ada di Indonesia dengan pendekatan kepada mahasiswa Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Gadjah Mada yang terlebih dahulu memiliki wadah PMKHI, karena karena diilhami oleh IMPI (Ikatan Mahasiswa Pertanian Indonesia) maka diusulkan nama IMKHI.

Pada tahun 1970 diadakan pertemuan di Bali, dihadiri oleh FKH IPB yang sedang melaksanakan study tour ke FKH-P UDAYANA, juga dihadiri oleh tokoh PMKHI dari UGM yaitu Bapak Mulyoharsono dan Darsokusumo. Dan tahun 1972 bersama dengan dibukanya UNAIR diadakan MUNAS I IMKHI di Munarjati Lawang , Jawa Timur yang dihadiri oleh FKH IPB, UNSYAH, dan UNAIR sebagai tuan rumah. FKH-P UDAYANA kerena belum memiliki jurusan kedokteran hewan maka tidak mengirimkan utusanya, dan delegasi dari UGM absen untuk menghadiri MUNAS. Delegasi IPB terdiri dari Bachtiar Murad (Ketua Senat KH IPB) Sofyan Sudardjad, Zulkarnaen Hasan. Dari UNSYAH Zulkarnaen Hutasoit (Ketua Senat FKH-P UNSYAH) dan dari UNAIR , I Komang Wiarsa Sardjana, M.Munif, Husni Anwar, dan banyak lagi. Hasil MUNAS IMKHI pertama menetapkan Ketua Umum IMKHI Zulkarnaen Hutosoit ( UNSYAH), Ketua I  Sofya Sudarajat, Ketua II Haryosos, Ketua III Komang Wiarsa Sardjana (UNAIR), dan Zulkarnaen Hasan (IPB) Sebagai Sekjen dan Wasekjen masing – masing Haryono dan Haryoputodewo, bendahara Minawarti dengan wakil Rita (UNAIR), disepakati masa kepengurusan IMKHI adalah selama dua tahun.

 

Masa Akhir IMKHI

Walapun telah terbentuk pengurus IMKHI  masih belum berbuat banyak organisasi tersebut hanya pernah sempat melaksanakan MUKERNAS di Cipayung, Bogor tahun 1973 yang tidak dapat diketahui karena dokumen hilang, pada saat tersebut terjalin hubungan dengan IVSA yang saat itu berkedudukan di Paris dengan President saat itu Edward Higgins yang sekarang menjabat sebagai direktur Rumah Sakit Hewan Queen Elizabeth Health , New Market, Suffolk. Pada tahun 1974 IMKHI dibekukan bersama IOMS lain di Indonesia oleh dirmawa akibat peristiwa Malari yang didalangi oleh Hariman Siregar salah satu tokoh IMKI (Ikatan Mahasiswa kedokteran Indonesia). Salah satu aktifitas yang telah dilakukan oleh IMKHI adalah kerjasama antar kampus seperti kerjasama dengan IMKI, IMPI dan kerjasama luar negeri dengan IVSA . Pada tahun 1975 karena merasa tidak terlibat dengan peristiwa malari, IMKHI mencoba bangkit, namun kondisi saat itu masih diwarnai dengan trauma oleh mahasiswa yang berakibat kevakuman IMKHI pada waktu itu. IMKHI keanggotaanya terbuka bagi seluruh mahasiswa dengan tujuan menjalin hubungan yang erat antar mahasiswa kedokteran hewan, bukan hanya sebagai alat tetapi mempersiapkan mahasiswa untuk menerima profesinya dan kesejawatan antar sesame calon pemegang profesi kedokteran hewan. IMKHI vakum dari tahun 1975-1983.

 

Masa Awal ISMAKAHI

ISMAKAHI adalah Ikatan Senat Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia yang merupakan organisasi profesi mahasiswa kedokteran hewan dan berstatus intra dan inter universiter. Organisasi ini berazaskan keprofesian dan kemahasiswaan dengan landasan ideal Pancasila, landasan konstitusional UU 1945, landasan hukum SK Mendikbud RI Nomer 0156/U/1978 dan Nomer 037/U/1979 dan landasan operasional Tri dharma Perguruan Tinggi. Tujuan organisasi ini adalah mewujudkan mahasiswa kedokteran hewan yang bertanggung jawab sebagai insane yang menghayati norma- norma dan etika profesi kedokteran hewan memiliki bentuk koefederasi/perserikatan yang merupakan ikatan organisasi mahasiswa sejenis (IOMS) dan tercatat di direktorat kemahasiwaan Dirjen dikti depdikbud bersama 30 Organisasi mahasiswa lainya .

 

Hingga pada akhirnya pada tahun 1983 dengan diilhami berdirinya ISMAPETI dan keluarnya peraturan tentang Ikatan Organisasi Mahasiswa Sejenis (IOMS). Maka atas prakasa UNAIR pada tanggal 21 Maret diadakan pertemuan di Pandaan, Jawa Timur yang disebut dengan MUNAS I yang dihadiri seluruh  delegasi mahasiswa FKH se – Indonesia tanpa datangnya delegasi dari FKH IPB yang absen tanpa penjelasan. Dari hasil pertemuan itu disepakati dibentuknya ISMAKAHI (Ikatan Senat Mahasiwa Kedokteran Hewan Se Indonesia) dan belum mengakui keanggotan dari Institut Pertanian Bogor (IPB) meskipun pada waktu zaman IMKHI sangat aktif. Sejak saat itu IMKHI mengalami revolusi menjadi ISMAKAHI dan mulai melaukukan aktivitasnya dengan sekjenya Haryono (UNAIR), melaksanakan mukernas di Denpasar, Bali pada 20-23 Maret 1984, tetapi kemudian dilanda kemelut sehingga terjadi kevakuman kembali tanpa ada MUNAS, hasil kerja Badan Pekerja MUNAS tidak jelas, semua atribut ISMAKAHI termasuk bendera, lambing, tidak jelas. Kemudian atas inisiatif PSKH UDAYANA berdasarkan usul Senat Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesiadiadakan pertemuan terbatas tingkat senat mahasiswa yang terputus sejak MUNAS I. Pertemuan ini dilaksanakan pada tahun 1988 yang dihadiri oleh delegasi UNAIR, UGM, UDAYANA, dan IPB. Sedangkan UNSYAH tidak dapat hadir dan menyerahkan sepenuhnya hasil pertemuan. Hasil pertemuanya adalah untuk melanjutkan kembali ISMAKAHI dengan rencana MUNAS ke II di UGM pada Februari 1989 dan mengakui keanggotaan penuh dari IPB.

Dalam MUNAS II di UGM dibentuklah pengurus PB ISMAKAHI dengan sekjen terpilih Puput Ridjalu W (UGM) , dengan wakil sekjen masing – masing adalah Zulzaeni Yahya (UNSYAH), dan Gede Astawa (UDAYANA), Serta BP adalah Arifin Sani (UNAIR), Isnaeni Mufti Aziz (IPB). Pada MUNAS ke II ditetapkan bahwa Aceh (UNSYAH) menjadi tuan rumah MUNAS ke III dan temu ilmiah pada Februari 1991, seminar nasional di UGM, pengabdian masyarakat di UNAIR, dan penerbitan buletin ISMAKAHI di UDAYANA.

MUNAS III pada bulan Februari 1991 ditetapkan Pujo Setyo (IPB) sebagai sekjen ISMAKAHI dan tiga orang wakil sekjen yaitu Arifin Setyo (UNAIR), Arif Jamaludin (UNSYAH), dan Nyoman Supatra (UDAYANA), sedangkan BP adalah Kokok Februhadi (UNAIR), R. Budiyono Riyadi (UGM), Agus Pertanayasa (UDAYANA). Serta menetapkan IPB sebagai tuan rumah MUNAS ke – IV dan Exovet ISMAKAHI pada tahun 1993, seminar temu ilmiah dan olahraga di UGM. MUNAS ke – III ini juga mendapatkan hasil penghapusan kata se sehingga menjadi Ikatan Senat Mahasiswa Kedokteran Hewan Indonesia. Pengiriman utusan kongres IVSA di wakilkan oleh mahasiswa UGM.

MUNAS IV di IPB yang pelaksanaanya dirangakaikan dalam expovet dilaksanakan di BLPP Ciawi, dihadiri oleh seluruh anggota dan menetapkan Agung Supriyono (UNAIR) sebagai sekjen ISMAKAHI, wakil sekjen adalah Apollo (UNSYAH), Djoko Suseno (UGM), Zainal Abidin (IPB), ditetapkan UNAIR sebagai tuan rumah MUNAS ke – V. Setelah dilakukan MUKERNAS ditetapkan Job Description masing – masing wakil sekjen dengan program kerja terlaksana adalah seminar nasional dan porseni di Aceh, pengabdian masyarakat di Surabaya, kemah riset dan temu ilmiah Bogor, dan seminar nasional di Denpasar. Pada kepengurusan ini telah terlaksana MUKERNAS I, II, dan III dan MUNAS Luar Biasa yang meralat keputusan MUNAS IV tentang keputusan lokasi MUNAS Ke – V yang semula di UNAIR dipindah ke UGM, dan keputusan pemberhentian sekjen periode 1991-1993. Beberapa kegiatan yang belum terlaksana adalah penerbitan buletin dan kursus teknologi reproduksi yang direncanakan oleh UGM, pembentukan koperasi, perpustakaan, dan rencana masuk menjadi anggota aktiv IVSA kembali. Namun demikian kepengurusan ini telah berhasil menjalin kerjasama dengan organisasi profesi mahasiswa lainya.

Sumber : Arsip Kepengurusan ISMAKAHI Periode 1993 – 1995

 

Ditulis Oleh : Hizriah Alief  Jainudin (Departemen Informasi dan Komunikasi PB IMAKAHI 2011-2012)